Restoran baru dan unik menyebut pusat kota Bettendorf sebagai rumah

Image of octopus dish and beer from Verde

Dalam beberapa hal, Verde—restoran Meksiko kelas atas baru di Bettendorf—mencerminkan transformasi yang terjadi di pusat kota.

Warna-warna cerah dan berani menghiasi interior kuno dan melengkapi menu yang tidak takut untuk mencoba sesuatu yang berbeda.

Gambar hidangan gurita dan bir dari VerdeVerde menawarkan suasana gurita dan warna-warni

“Kami ingin membawa sesuatu yang baru dan unik ke area ini,” kata manajer Verde, Bri Choitz.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang area yang tumbuh di bawah bayang-bayang pabrik penggilingan lembaran dan pelat yang luas. Saat ini, sebuah taman kota yang terbentuk di bawah jembatan Interstate 74 yang baru membantu menjadikan pusat kota lebih ramah tujuan, yang memikat restoran baru yang menarik.

“Restoran unik milik lokal mulai menyebut pusat kota Bettendorf sebagai rumah,” kata Ryan Jantzi, direktur eksekutif Downtown Bettendorf Organization. “Dengan pembangunan baru di sisi barat jembatan, penyelesaian jembatan baru dan taman kota di bawahnya, dan akses mudah dari Illinois, restoran baru yang unik akan menjadi makanan pokok di pusat kota Bettendorf.”

Masakan Jepang akan segera bergabung dengan lingkungan. Jantzi mengumumkan Yoso Modern Japanese, sebuah restoran steak dan sushi, akan dibuka pada musim semi mendatang.

Pengunjung sudah menjelajahi berbagai selera seperti Sports Fans Pizza, Riverside Grille dan Trattoria Tiramisu. Setidaknya selusin restoran telah menjadi daya tarik populer apakah itu makan siang istirahat cepat, kru hari Minggu setelah pertandingan besar, atau makan malam romantis.

Stacks Pancake House menarik perhatian orang-orang yang sarapan. Terselip di mal di sebelah kedai kopi QC Fuel, restoran milik Bill Abduli ini menawarkan menu 30 item seperti Berry Bliss Pancakes, yang sesuai dengan namanya.

Bayangkan dua panekuk yang ditaburi sirup vanila dan raspberry dan dilapisi dengan buah beri segar. Jika itu tidak menarik perhatian burung awal yang lapar, mungkin ada telur dadar, wajan, atau crepes.

Koki menyajikan Pancake Berry Bliss di StacksKoki menyajikan Berry Bliss di Stacks

“Mereka kembali,” kata Abduli. “Setiap hari saya mendapatkan lebih banyak orang. Bisnis sedang berkembang sekarang.”

“Saya sendiri pernah ke sana,” kata Jantzi, menganggap dirinya sebagai penggemar Stacks. “Sudah diterima dengan sangat baik. Ini benar-benar sarapan dan makan siang, dan ini menjadi favorit Bettendorfers dan segera Quad Citizens.”

Abduli juga ingin melihat lebih banyak restoran di pusat kota dan menyambut baik kompetisi tersebut. “Persaingan terkadang membawa lebih banyak bisnis, jadi saya akan mengatakan, ya, itu membantu,” katanya.

Peningkatan properti berkat hibah interior dan fasad telah mendorong beberapa pertumbuhan baru, membantu bisnis yang ada berkembang, dan memungkinkan pemilik properti mendandani bangunan lama.

Pemilik bisnis Aundrea Sufficool membuka Harley Corin enam tahun lalu di lokasi bekas bar Jay’s Wagon Wheel dan Muddy Waters.

Dia meminjam nama bar dan panggangan dari keponakannya. “Saya memberikan sedikit sentuhan berkelas pada Harley (seperti di Harley-Davidson),” katanya, “tetapi saya tidak ingin orang berpikir kami adalah bar biker. Kami semua menyukai sepeda motor.”

Bisnis Sufficool berfungsi ganda sebagai tempat pertunjukan musik langsung di mana band-band lokal bermain dengan berbagai selera seperti country, rock, dan blues. “Ini adalah bar tua yang khas, nyaman, santai, dan tempat yang menyenangkan untuk hang out bersama teman-teman,” katanya. “Musik live memiliki areanya sendiri, jadi jika Anda ingin pergi untuk mengobrol, Anda bisa datang ke sisi bar. Sangat menyenangkan untuk memisahkannya seperti itu. ”

Bartender Harley Corin menyiapkan minumanBartender Harley Corin menyiapkan minuman sebelum malam yang sibuk

Sufficool, yang dibesarkan di LeClaire dan tinggal di Bettendorf, mengatakan dia melihat lebih banyak lalu lintas pejalan kaki di pusat kota sejak dia dibuka. “Orang-orang berjalan di sini, memeriksa tempat-tempat, berhenti di sini untuk menenangkan diri,” katanya. “Saya mendapatkan beberapa bisnis dari itu. Senang melihat aktivitas di sini.”

Sejak dibuka beberapa bulan lalu, Verde telah diuntungkan dari mulut ke mulut dan media sosial.

“Kami membuka di bawah radar,” kata Choitz. “Kami ingin melakukannya dengan lambat dan tenang, sehingga kami bisa mendapatkan kaki kami di bawah kami. Kami tidak ingin menjadi super gila di luar gerbang.”

Restoran ini menempati tempat etalase di The Bridges, sebuah kompleks loteng perkotaan kelas atas yang dibuka dalam beberapa tahun terakhir. Pelanggan yang telah menemukan jalan mereka ke Verde telah menemukan banyak hal menyenangkan untuk dicoba, seperti kembang kol gaya elotes dan “al pastor” bahu babi. Koki melakukan kunjungan rutin ke pasar petani lokal dan semua makanan termasuk salsa, cuka, dan saus krim dibuat sendiri.

Menu yang terdiri dari 15 hingga 17 item berputar secara musiman dan satu atau dua hidangan baru mungkin muncul setiap minggu.

“Saya tidak tahu siapa pun yang pergi dengan tidak bahagia,” kata Choitz. “Semua orang sangat menerima menu dan gaya restoran kami. Kami sudah memiliki banyak pelanggan tetap. Ini sangat memuaskan bagi kita semua yang terlibat.”

Pemilik Verde juga memiliki Raw, sebuah restoran dan bar di Davenport. Mereka memilih Bettendorf “untuk menjadi bagian dari revitalisasi pusat kota,” kata Choitz. “Saya tahu mereka mencoba membuat pusat kota relevan lagi. Sungguh luar biasa bagi kami untuk menjadi bagian dari itu.”

“Pusat Kota Bettendorf adalah batu tulis kosong,” kata Jantzi.

Proyek pembangunan baru-baru ini seperti The Bridges, Bank TBK, dan kantor pusat baru Ascentra serta pembangunan jembatan baru menarik penghuni baru.

“Formula orang yang tinggal, bekerja, dan mengunjungi pusat kota kami terbentang di depan mata kami,” kata Jantzi. “Investasi di pusat kota kami dari Kota Bettendorf dan pengembang swasta mengarah pada tujuan kami untuk menciptakan pusat kota Bettendorf yang makmur di mana semua dapat berkembang.”

Author: Julie Simpson